Monday, May 3, 2010

OSA, ISA dan Anti Rasuah: Dimana Perjuangan Senator Ezam?

Senator Ezam pernah ditahan di bawah OSA kerana pendedahan berkaitan dakwaan rasuah Rafidah Aziz. Namun yang kita mahu persoalkan hari ini adakah Senator Ezam bersetuju dengan OSA dan ISA? Apakah Ezam mahu terus bersetongkol dengan UMNO/BN pertahankan OSA dan ISA. Atau ada perubahan arah perjuangan daripada soal ini? Dimana perjuangan Ezam dalam isu OSA dan ISA. Kita tuntut penjelasan Senator Ezam. Apakah berani beliau membuat kenyataan bertentangan dengan Pak Menteri Kementerian Keselamatan Dalam Negeri (KDN). Ini hutang nilai integriti yang perlu dilunaskan oleh Ezam sebelum menyatakan bahawa beliau berhak menjadi senator. Jika tidak, maka hilang nilai integriti Ezam dalam memberikan rasional berkaitan perlantikannya sebagai Senator.
Senator Ezam menyatakan bahawa beliau dilantik sebagai senator kerana haknya (rujuk:http://malaysiakini.com/news/130786) serta sumbangannya melaui Gerakan Rakyat Anti Korupsi (GERAK Malaysia), kita sekali lagi persoalkan, dimana laporan rasuah terlibat?, khabarnya laporan rasuah yang melibatkan Pak Menteri itu masih ada dalam simpanan Ezam? Mohon Senator Ezam dedahkan nama Menteri terbabit yang kita maklumi masih lagi menjadi anggota Kabinet Najib Tun Razak. Apa sudah jadi dengan laporan rasuah Tun Khalil Yaakob? Tatkala rasuah Rafidah Aziz, Khalil Yaakob dan Pak Menteri yang berkaitan tidak dibersihkan dan didakwa, tiba-tiba Senator Ezam melompat ke dalam UMNO? Dimana nilai anti rasuahnya? Apakah senjata serangan melawan rasuah adalah untuk menagih jawatan dalam UMNO kembali? Ini bukannya integriti.
Kita mungkin tidak perlu mempersoalkan soal cepat atau lambat Ezam dilantik Senator. Yang kita persoalkan adalah sebab musabab perlantikan. Senator Ezam menjawab kepada media bahawa perlantikannya sebagai Senator itu akan menjadi pentas terbaik baginya untuk menentang anasir jahat termasuk pengkhianat yang mengamalkan politik melampau dan membahayakan negara. Atau adakah sebab lain yang sebenar menjadi 'jasa' besar Senator Ezam kepada PM Najib?.
Apakah Ezam lupa?, siapakah yang mengamalkan politik melampau dan membahayakan negara kalau bukan UMNO/BN. Apakah Ezam lupa dengan isu APCO-UMNO-Yahudi. Kehilangan alat pertahanan negara, enjin F5-E, kapal selam dan C4. Kenapa Ezam rela diperalatkan sepanjang 10 tahun dalam reformasi kalau beliau tahu Anwar Ibrahim ejen yahudi? Persoalannya, kenapa sekarang selepas 10 tahun Anwar Ibrahim itu pengkhianat, PKR/PR itu busuk dan UMNO/BN itu wangi dan benar? Mengapa tidak dahulu? Apakah Ezam berjuang dahulu tidak diselidiki pokok pangkal serta peribadi pimpinannya? Bukankah terlalu lambat setelah 10 tahun barulah Ezam sedar akan keburukan Keadilan dan Anwar Ibrahim, TG Nik Aziz dan PAS? Barangkali jenis orang seumpama ini dia jarang kenal dengan perjuangan, mungkin selepas 10 tahun, Senator Ezam pula akan kembali keluar UMNO/BN disebabkan UMNO/BN pula pengkhianat dan busuk bagi Ezam. Inikah namanya prinsip dan integriti?
Banyak lagi laporan rasuah ketika Ezam di GERAK yang belumpun diambil tindakan oleh BPR/SPRM terhadap Pak Menteri, kemudian Ezam kembali bersetongkol dengan mereka yang belum bersih itu. Mengapa? Apa kaitan dengan lantikan Senator? Apa kaitan dengan jawaban Ezam apabila berdepan media berkaitan alasan perlantikannya. Nampakkah kita bahawa terdapat kontradiksi antara alasan Ezam atas perlantikan Senator dengan kondisi semasa dalam UMNO/Bn yang masih penuh rasuah itu.
Sewajarnya begini jawaban Ezam kepada media, " Saya dilantik sebagai Senator kerana inilah bukti komitmen UMNO/BN terhadap agenda memerangi rasuah, ini terbukti dengan sumbangan saya melalui GERAK yang non-partisan, saya akan mengambil tanggungjawab ini untuk berusaha keras bagi memerangi rasuah tanpa memilih kes sama ada yang melibatkan BN/PR". Namun sayang sekali, jawaban Ezam bukan ini. Jawabannya ialah beliau layak, jawatan itu adalah haknya, pentas terbaik untuk lawan politik melampau.
Kita hairan?, dalam tempoh dua tahun menyertai UMNO sejak 2008, Senator Ezam tidak lagi berbicara tentang anti rasuah atas kapasiti GERAK kerana beliau telah meletakkan jawatan sebagai Pengerusi Gerak. Jadi bilakah masanya Ezam memberikan sumbangan dalam konteks perjuangan melawan rasuah ketika bersama UMNO/BN sehingga perlu PM Najib Tun Razak memberikan anugerah Senator atas tiket UMNO kepada Ezam?. Atau sebenarnya ada 'jasa' besar lain Senator Ezam kepada PM Najib?. Ezam juga tidak pernah dilantik sebagai Pengerusi Biro Integriti & Anti Rasuah UMNO/BN dalam tempoh 2 tahun dia menyertai UMNO. Maka tidak ada apa-apa platform UMNO/BN yang Ezam berbakti atas agenda anti rasuah. Gerak dahulu yang bersama Ezam kebanyakkan adalah daripada pimpinan AMK Keadilan. Kita boleh senaraikan listnya termasuk yang menjadi MP Pakatan Rakyat sekarang. Di Yayasan Generasi Muda Nusantara, Ezam tidak juga berbicara soal anti korupsi. Adalah tidak mungkin PM Najib Tun Razak memberi pengiktirafan kepada Gerak dibawah Ezam yang dahulunya diterajui oleh kebanyakkan ahli dan pimpinan AMK Keadilan. Jika begitu, maka bolehlah ahli-ahli GERAK dibawah Ezam menunggu giliran untuk dilantik menjadi Senator tidak lama lagi. Ataupun Najib Tun Razak itu jiwanya menyokong kebenaran Pakatan Rakyat?. Hairan kita, bilakah sumbangan Ezam melawan rasuah atas platform UMNO/ BN itu berlaku sehinga dianugerahi jawatan Senator?.
Senator Ezam kena ingat bahawa Dewan Negara bukan tempat mainan politik dan bawa agenda politik peribadi. Dewan Negara adalah tempat membawa Agenda Rakyat. Maka kita nantikan jawaban Senator Ezam berkaitan isu OSA, ISA dan Anti Rasuah. Apakah nadanya Ezam akan berubah mengikut nada Najib, UMNO/BN?. Atau mungkin PM Najib Tun Razak akan turut berkongsi dosa dan liabiliti bersama Ezam. Atau mungkin dalam perjuangan reformasi menentang rasuah, Senator Ezam akan membawa PM Najib Tun Razak dan Rosmah Mansor ke penjara?. Dan mungkin juga Ezam akan ditendang keluar semula daripada UMNO/BN apabila agenda anti rasuah cuba dibawa oleh Ezam.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment